“JANJI DITEPATI”

Isu ‘Janji Ditepati’ jadi perbualan masyarakat umum. Seronok juga apabila isu ini jadi pengdebatan umum. Sheets kali ini ada berkaitan dengan ‘janji’ tetapi bebas dari unsur politik. Bukan bermakna saya menolak politik!

Pelik saya. Sepanjang umur saya, saya perasan, peratus orang yang yang menepati waktu lebih kurang dari orang yang menepati waktu. Kalau orang yang menepati waktu, mereka akan jadi mangsa. Masa mereka pula yang melayang menunggu orang yang ke mana menghilang. Boleh jadi mereka dianggap ‘skema’ (baca sebagai nerdy). Sebab ia budaya kita. Siapa kita? Pernah dengar ungkapan ‘Janji Melayu’? Jawapan telah diberi dengan bidalan bangsa sendiri.

Saya tidak pasti jika ‘Janji Melayu’ itu sudah perlu ditukar kepada ‘Janji 1 Malaysia’. Untuk penulisan ini, lebih terfokus kepada Melayu, sebab yang mahu dikupas bukan Melayu, tetapi agama Islam itu sendiri. Ramai Melayu itu Islam di Malaysia. Ramai Islam itu Melayu. Atau kita mahu tunggu sampai ada bidalan ‘Janji Islam’? Harap-harap tidak!

Sebagai seorang pelajar klinikal di sebuah hospital atau klinik di ibu kota, kami perlu hadir tepat pada temujanji yang telah ditetapkan. Jika tidak, alamatnya, pesakit akan hilang hormat. Tetapi, kami mengaku kami pernah juga terlambat, kerana kelas yang habis lewat atau ada masalah dengan pesakit yang memerlukan rawatak kecemasan. Pernah juga sebab kerja yang tergendala. Jadi, masuk klinik pesakit akan marah. Ada sekali, saya terpaksa merawat dua orang pesakit dalam masa serentak. Tetapi, pihak hospital atau klinik memang akan menetapkan temu janji awal sebelum waktu sebenar rawatan. Kenapa? Mudah, tidak tepati janji memang budaya kita. Kalau sehari ada 3 temu janji, seorang lewat 20 minit, secara total, satu jam (60 minit) masa terbuang! Jadi itu jalannya. Kalau pesakit masuk dengan bebelan dan bermuka masam, kadang kala saya terangkan. Pernah juga, saya mohon maaf, senang cerita. Orang tengah sakit, beralah itu jalan yang terbaik.

Pernah juga pesakit yang datang lambat. Pernah juga pesakit tidak datang terus. Pernah juga yang temu janji terpaksa dibatalkan terus. Kadang- kala dengan alasan yang berasas, namun ada juga alasan yang menggugat kesabaran.  Jadi sebelum temu janji, seminggu dan sehari sebelum itu saya perlu sms, beri peringatan. Pagi esok juga perlu sms atau call. Saya ada ramai pesakit, jadi perlu ingatkan hampir semua pesakit. Kalau tidak mood saya yang rosak. Temu janji telah dibuat, saya tunggu di klinik, seperti menunggu bulan jatuh ke riba. Mungkin rawatan percuma, mungkin inilah natijahnya! Mungkin, menandakan ia andaian.

Sering juga pensyarah yang datang lambat. Ini juga mengecewakan kami. Lambat 30 minit adalah perkara biasa. Kelas pukul 2 petang, selalunya pukul 3 petang kami boleh present case kami. Kerapnya, pendidik yang beragama Islam dan berbangsa Melayu! Masuk lambat satu isu, kemudian mereka pulang awal dari masa yang ditetapkan! Kadang-kala malu dengan pesakit. Nak terang apa dengan pesakit pun jadi satu masalah. Kalau pesakit yang sedang sakit, terpaksa menunggu selama sejam, mungkin ia bagaikan 30 jam. Tetapi, di Malaysia, menegur orang yang lebih tua atau mempunyai kedudukan adalah perkara yang sering di anggap biadap. Double standard. Jalan penyelesaian? Berlakon atau buat apa sahaja supaya pesakit tidak terasa seperti menunggu pensyarah untuk meneruskan rawatan seterusnya.

Sebenarnya dalam kerja berpersatuan, masalah yang sama berlaku. Kalau persatuan itu ada nama Islam dibelakang, lagi parah. Mula-mula ketika saya memegang jawatan, selalu juga datang awal. Takut pimpinan lain marah. Ketika itu, kalau ada yang lambat,masih boleh terima lagi. Lama-kelamaan, kalau meeting pukul 5 petang, hadirlah 5.30 petang. Itu pun belum tentu mesyuarat boleh bermula. Saya sudah boleh mengadaptasi ia sebagai budaya peribadi. Belum lagi yang menjadi alasan terlupa. Bagi saya, sekali dua tidak apa. Tetapi kalau muka yang sama, dan bagi alasan, tiada sms reminder, lagi saya bantah. Sekarang ini zaman teknologi. Gajet banyak, ikut arus kemodenan dunia. Gunalah telefon bimbit, gunalah pengisian ‘reminder’ atau ‘note’ yang tersedia itu. Kita mahasiswa. Sewajarnya hebat dalam pengurusan masa peribadi, malah tidak perlu setiap kali mesyuarat atau program, peringatan diberi. Kalau anda seorang yang sibuk atau terlupa, buat peringatan untuk diri sendiri!

Mungkin ada satu lagi bukti yang kita suka melengah-lengahkan, hatta perkara penting. Kerajaan memberi tempoh selama enam bulan bagi pesalah trafik menjelaskan saman, tetapi orang kita akan berpusu-pusu membuat bayaran apabila kerajaan keluarkan notis amaran atau hari terakhir iaitu 28 Februari. Demikianlah kisah kita yang sering memperlekehkan masa.

Selagi lagi, saya hendak tegaskan, bukan bangsa, tetapi isu agama yang menjadi agenda menarik. ‘Kita’ yang sering menyebut ‘Demi Masa’. Kita juga tahu ada surah yang menyebut tentang itu. Kita juga tahu, ia diutus khas untuk kita dari Dia. Tetapi ternyata kita tidak menghayati dan mengamalkan apa yang kita tahu. Jadi, benarkah Al-Quran itu asas kehidupan kita? Andai kita betul-betul ikut nas-nas Allah, pasti kita akan menepati waktu dan berusaha ke arah itu! Tidak setuju? Sila mengemukakan bantahan.

Sebaliknya dalah hal masa ini, saya lihat penganut agama lain yang lebih menjaganya. Sebagai contoh, bangsa Cina yang majoritinya penganut agama Budha, sering kali dikaitkan dengan mempunyai disiplin yang mantap, termasuk menepati waktu. Saya juga nampak ia benar, sebab ayah saya seorang yang berbangsa Cina yang dahulanya beragama Budha. Kerja pukul 7pagi, selepas solat subuh ayah saya sudah bertolak ke tempat kerja, sedangkan ia hanya mengambil 10 minit masa perjalanan. Cukai jalan juga sering dilunaskan beberapa minggu sebelum tarikh tamat tempoh. ‘Reminder’ nya juga penuh, demi memastikan semua temu janji tidak tertinggal dengan alasan yang tidak munasabah. Ini semua hasil didikan dari kecil, oleh orang tuanya yang beragama Budha. Orang Jepun yang tidak beragama itu ternyata lebih menepati waktu. Saya pernah baca artikel yang menceritakan bahawa mesyuarat, majlis rasmi atau tidak rasmi, resepsi atau apa jua acara, akan dilaksanakan mengikut tentatif yang telah dirancang. Lihatlah negara mereka yang membangun! Itu hasil dari rakyat yang mempunyai disiplin menepati waktu! Ini baru janji ditepati!
Kita tidaklah teruk mana. Ada juga yang kita menepati waktu. Mungkin satu-satunya perkara yang terlalu dititik beratkan untuk menepati waktu iaitu berbuka puasa. Jika waktu berbuka jam 7.23, maka, waktu itu juga kita akan berbuka, tidak terlewat walaupun sesaat. ‘Tidak elok melewatkan berbuka puasa’ adalah alasan yang rutin. Selain itu, orang kita suka melewatkan. Lucu. Mungkin juga memalukan.

Bidalan ‘Demi masa’ atau ‘Masa itu Emas’ mungkin tewas dengan ungkapan ‘Janji Melayu’. Mungkin ia jadi perbualan atau nasihat hanya di bibir, tetapi bukan di hati hatta dibuktikan dengan perlakuan. Nasib oh nasib. Aduhai muslimin muslimat~

Selamat Menyambut Hari Kemerdekaan!  Selamat Memerdekan Diri! Selamat ‘Janji Ditepati’!

Buat penutup, terimalah ‘puisi’ khas daripada Pencipta.

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Demi Masa!

 Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian .

Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran.

Al Asr : 1-3

Wallahu a’lam.

drnfn

Posted in Uncategorized | Leave a comment

CONASS (continuous assessment)

Bismillahirrahmanirrahim. In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.

Assalamualaikum. 

“Ramadhan bukan mengajar kita lemah tetapi membangkitkan

kekuatan, Ramadhan bukan mengajar kita kelesuan tetapi

menghembuskan kegagahan dan Ramadhan bukan

melemahkan semangat tetapi membangkitkan jihad”

Setiap peluang dan masa tidak akan berulang. Ramadhan 2012 sudah berlalu dan mungkin Ramadhan itu tidak akan berulang.  Jadi, ia adalah Ramadhan yang terakhir sebelum kita dihisab. Semua sudah pergi, namun pasti tinggalnya pengajaran yang telah digoreskan dalam diri.

 

Saya lihat Ramadhan berjaya menyekat kita dari kemaksiatan. Ramai yang sudah belajar menutup aurat secara sempurna semata-mata mengharapkn puasa diterima. Keluar dating juga ditinggalkan, kerana takut dipandang atau dijeling oleh orang sekeliling.  Saya setuju kita tinggalkan semua ini demi menjaga puasa, tetapi Allah minta kita tinggalkan semua yang berdosa demi Dia.

 

Kita mampu tinggalkan selama sebulan dan percayalah Allah telah memberi petunjuk, yang kita mampu tinggalkan kemaksiatan ini selama-lamanya. Kita telah buktikan, dengan iman dan akal, kita berjaya meninggalkan semua yang terlarang. Kita berjaya menang besar ketika bertanding dengan hawa nafsu. Para pembaca, saya ulangi, kita mampu dan kita berjaya. Tetapi kenapa hanya sebulan kita menang?

Jika banyak aktiviti kemaksiatan dibekukan Ramadhan, tetapi saya lihat pula ia ‘cair’ ketika Syawal dan bulan mendatang? Apakah semua ini hanya berdosa dan dilarang ketika Ramadhan? Selagi malaikat maut belum menjemput, ibadah bukan hanya dalam Ramadhan sahaja, dan dosa bukan hanya ditinggalkan dalam masa sebulan ini. Cuba tanya diri kita, mahu atau tidak meninggalkan kemaksiatan? Pokok pangkal diri kita, jangan salahkan hawa nafsu hatta syaitan si penggoda dunia! Allah bekalkan ilmu serta akal, malah iman. Andai ketika Ramadhan kau menjadi Sang Wira, kenapa tidak bulan lain? Hayati lirik ini, tanamkan dalam diri, kita mampu berhenti menzalimi diri sendiri.

“Jika kau fikirkan kau boleh, kau hampir boleh melakukan,

Jika kau fikirkan ragu-ragu, usahamu tidak menentu,

Engkaulah apa kau fikirkan,

Terkandung dalam pemikiran

Berfikir boleh melakukan

Kau boleh!”

 

Andai buah hati yang konon sayang dan cinta, kita sanggup dengar kata. Andai mama atau ayah yang menjaga dari kecil, kita sanggup patuh dan taat. Tapi Dia, yang menyayangi, menjaga kita, malah menciptakan kita, tapi kita tak sanggup tinggalkan apa yang Dia benci. Rendahnya ‘tempat Allah’ dalam hati dan hidup kita.  Apa yang Dia larang, itulah kita suka, apa Dia cadangkan, itulah kita tentang. Kitalah extremist kepada Tuan Pencipta!

 

Kita sanggup bersusah payah menuntut ilmu untuk mendapatkan 4.0 flat, demi membalas dan menghargai jasa mama dan ayah. Jadi, wajiblah kita sanggup bersusah payah dan lakukan apa sahaja demi menghargai pemberian Allah bukan?

 

Nabi Muhammad SAW bersabda,

“Dua nikmat yang sering dilupakan oleh kebanyakan manusia, kesihatan dan kelapangan”.

 

Di saat kita dikurniakan kesihatan, adakah sama di saat kita di datangkan penyakit? Di saat kita dikurniakan kelapangan, adakah sama diwaktu kita akan dilambakkan dengan seribu satu permasalahan yang menyibuk dan menyesakkan dada? Inilah nikmat dalam bentuk ujian yang lebih berat bagi kita.

 

Apabila melihat sendiri ramai pesakit yang terbaring di wad, saya terpikir yang saya mungkin boleh jadi seperti mereka suatu hari nanti. Ketika melihat orang yang kurang upaya menunaikan solat terawikh di surau, boleh jadi bila-bila sahaja Allah tarik nikmat kaki yang sudah diberi pinjam selama 22 tahun ini. Bukan itu sahaja, saya terpikir, andai saya berada di bumi bergolak seperti Syria, adakah saya mampu menunaikan solat seaman di sini. Berhawa dingin, karpet yang empuk, juadah berbuka yang melimpah ruah dan pelbagai lagi.

 

Allah tidak pernah menjamin saya dan anda sentiasa sihat, bertenaga, dan ada masa terluang. Malaysia ini pula mungkin boleh terlibat dengan peperangan dan pembunuhan yang dasyat. Betul bukan?. Kita tidak tahu apa terjadi pada masa mendatang.

 

Insafilah diri, tanam dalam hati, kita sedang berada dalam keselesaan bukan bermakna kita tidak diuji. Allah ingin lihat sejauh mana kita bersyukur dengan semua ini. Bukan hanya di mulut dengan perkataan syukur, zahirkan dengan perbuatan yang digariskan dalam Islam, tanamlah dalam hati dengan kasih pada Ilahi.

 

“Allah reda akan mereka dan mereka reda (serta bersyukur) akan nikmat pemberianNya. Merekalah penyokong-penyokong (agama) Allah. Ketahuilah! Sesungguhnya penyokong-penyokong (agama) Allah itu ialah orang-orang yang berjaya.”
Al-Mujaadalah:22

Kemanisan beribadat secara berjemaah sangat memberi kesan kepada semua. Memulakan hari dengan bangun seawal pagi untuk berqiam dan menyediakan juadah bersahur. Rumah sudah terang benderang di hening malam yang masih berembun. Menikmati juadah bersahur dengan tazkirah subuh di kaca televisyen. Kemudian berjemaah subuh dan memulakan aktiviti seharian seperti biasa. Perut  yang diajar untuk berlapar demi merasai kepayahan. Namun tidak dirasai kelaparannya, kerana kita tahu semua sedang berlapar dan kehausan. Malulah jika kita merungut sebab kanak-kanak kecil seawal 6 tahun juga mampu berpuasa dan bertenaga! Anggota badan lain dididik dan teguran diterima jika mula memasuki zon-zon berdosa. Kemudian kita berbuka beramai-ramai, dengan rasa gembira dan bersyukur setelah seharian menahan nafsu makan. Selepas itu menunaikan solat terawikh di masjid atau surau dengan bilangan rakaat yang boleh aku katakan ‘banyak’. Kemudian bertadarus Al-Quran dengan sasaran mengkhatamkan 30 juzuk dalam masa 30 hari.

 

Jadual atau rutin yang sangat hebat. Semua ini kelihatan mustahil di bulan biasa. Tapi ia majoriti sukses menjadi realiti dan logik sebab kita lakukan secara berjemaah. Kurang rasa kepayahan, malah diri semakin bermotivasi dan wujud persaingan sihat untuk menjadi hamba yang hebat!

 

Andai kita bersama-sama mengekalkan atau upgarde momentum amal ibadah kita yang sedia ada sepanjang Ramadhan ini, saya jamin, kita masing-masing akan mendapat kekuatan yang luar biasa untuk menjadi insan Rabbani. Saya ulangi, bersama-sama. Apabila kita berjemaah, kita akan saling sokong-menyokong dan nasihat- menasihati, yang jarang kita miliki apabila kita berseorangan.  Insan rabbani ialah mereka yang tetap mengerjakan amal ibadat, pada bila-bila masa, bukan hanya pada bulan tertentu, minggu tertentu atau hari-hari tertentu sahaja. Insan rabbani akan terus mendatangi masjid untuk berjemaah, bertadarus al-Quran, bertazkirah dan berkuliah subuh ada setiap masa. Insan rabbani, akan terus bersedekah, bersembahyang sunat, berdakwah dan berjihad pada setiap masa dan setiap waktu, bukan pada musim-musim tertentu. Cumanya, mereka akan menambahkan lagi kegiatan amal ibadat mereka yang telah sedia ada pada ketika-ketika yang terdapat padanya kelebihan dan keistimewaan yang tertentu seperti bulan Ramadhan ini.

 

Jadi untuk bergerak, carilah team, geng mahupun teman yang memasang impian untuk menjadi Insan rabbani bukan insan Ramadhani. Itu juga satu usaha, malah usaha pertama untuk kita kekalkan semangat bagi beramal ibadat. Dont wait for your ship to come in. Swim out to it. I thought the sooner I swam out to my ship the better.

 

Ramadhan itu berjaya membentuk perisai. Saya tidak pasti perisai kalian bagaimana. Mungkin ia dibuat dari besi. Mungkin ia tebal, mungkin juga nipis. Perisai itu mungkin melindungi kaki, tapi tidak pada tangan, kaki, hati atau ruh. Perisai itu mungkin pada siang hari, tetapi malam kita jadi mangsa peluru berpandu yang ditembak oleh zionis hawa nafsu. Mungkin perisai itu ada tarikh luput, iaitu tamat sebelum 1 Syawal. Tanyalah diri, apa kriteria perisai yang berjaya disarungkan pada diri sendiri? Lakukan, kerana ia satu refleksi atau dipanggil muhasabah diri.

Terima kasih Allah. Terima kasih Ramadhan. Terima kasih Pembaca.

“Taqabalullahu minna waminka”

Semoga Allah menerima amalan kami dan amalan kamu.

Waallahu’alam.

drnfn

Posted in Uncategorized | Leave a comment

jasa dhuha

Ya Allah, sesungguhnya waktu Dhuha itu waktu  DhuhaMu, kecantikannya adalah kecantikanMu,
keindahan itu keindahanMu, kekuatan itu kekuatanMu,
kekuasaan itu kekuasaanMu dan perlindungan itu perlindunganMu.


Ya Allah, jika rezekiku masih di langit, turunkanlah, dan jika  di dalam bumi, keluarkanlah,
jika sukar, permudahkanlah, jika haram, sucikanlah dan jika jauh, dekatkanlah.


Berkat waktu dhuha, kecantikan. keindahan, kekuatan, kekuasaanMu,
limpahkan kepadaku segala yang Engkau telah limpahkan kepada hamba-hambaMu yang soleh.

Buat kali pertama nilai doa ini lain.

Jika Allah menarik nikmat aku yang ada di langit, seperti hujan, macam mana? Cuaca akan jadi terik dan panas, kurang bekalan minuman, badan dehydrated, proses menyucikan diri juga akan sukar, dan banyak lagi.  Tiada bekalan air selama sehari sudah mampu buat aku mengeluh sepanjang hari.
Tetapi aku tidak sedar air itu nikmat. Membazir tanda aku bukan dikalangan hamba yang bersyukur. Tarik nikmat air sekelip mata? Dia mampu, aku tahu. Bumi ini boleh kering dan tandus seperti bumi Afrika. Mungkin lebih teruk. Allah mampu, sebab semua ini di bawah kekuasaanNya.

Katakanlah lagi: “Bagaimana fikiran kamu, sekiranya air kamu hilang lenyap (di telan bumi), maka siapakah (selain Allah) yang dapat mendatangkan kepada kamu air yang sentiasa terpancar mengalir?”.

(Al-Mulk 67:30)

Baru satu persoalan, aku dah terkedu. Aku adalah dikalangan hambaNya yang merasai kemewahan yang berlanjutan, sehingga kurang nilai hamba dan syukur kepada Sang Pencipta! Short entry tentang syukur, tetapi tinggi pengajaran buat diri sendiri.

Terima kasih Allah untuk Ramadhan ini.

Rasulullah bersabda, “Jika manusia mengetahui kelebihan yang ada dalam bulan Ramadhan tentu mereka mengharapkan

supaya bulan Ramadhan berlaku sepanjang tahun”

(Riwayat Al-Baihaqi)

‘save water, save life, save our imaan’
Waallahu’alam.
drnfn

next entry : MADRASAH RAMADHAN: APA SELEPAS INI?

“Ramadhan bukan mengajar kita lemah tetapi membangkitkan

kekuatan, Ramadhan bukan mengajar kita kelesuan tetapi

menghembuskan kegagahan dan Ramadhan bukan

melemahkan semangat tetapi membangkitkan jihad”.

Posted in Uncategorized | 1 Comment

what goes around comes around (Ramadhan)

Bismillahirrahmanirrahim. In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.

Assalamualaikum.

Gelombang Ramadhan telah menerjah lagi.

Satu hadith Rasullullah SAW yang apabila saya membacanya, menimbulkan  satu anjakan kegerunan kepada diri sendiri.

“Amin.. Amin.. Amin..”, sabda Rasulullah SAW sambil naik ke mimbar.

“Ya Rasulullah, engkau naik mimbar kemudian mengucapkan amin, amin, amin..?” , tanya para sahabat tercinta kepada Baginda.

“Sesungguhnya Jibril datang kepadaku, dan dia berkata, “Barangsiapa yang datang kepadanya Ramadhan tapi tidak diampuni dosanya maka akan dimasukkan neraka dan akan Allah menjauhinya, katakanlah ‘Amin’, maka aku pun mengucapkan Amin….”, sabda Rasulullah SAW membalas pertanyaan para sahabatnya.

Neraka dan ‘Amin’ daripada kekasih Allah, menerangkan tingginya amaran dalam hadis ini. Itu pendapat peribadi saya.

Kita hebat dalam merancang perkara yang penting dalam kehidupan seharian, apatah lagi perkara yang paling kita idamkan. Pelbagai. Tidak dapat dinafikan perancangan itu penting  untuk satu kejayaan itu diterpa. Sebagai contoh, jadual mengulangkaji pelajaran atau study group, kewangan, program persatuan hatta gerak kerja dalam sesuatu jemaah itu perlukan perancangan! Semuanya mantap.

Semangat Ramadhan dapat dirasai, namun perancangan untuk Ramadhan masih belum nampak realiti. Dia berikan sekali lagi Ramadhan ini, namun saya sendiri khuatir adalah repetensi Ramadhan yang lepas. Tiada transformasi. Jika ada, istiqamahkah ia?

Dengan Ramadhan ini, saya yakin perancangan dan strategi yang rapi perlu disediakan kerana ia juga diantara  perkara terpenting dalam kehidupan kita sebagai muslim. Kelebihan Ramadhan tidak lagi perlu diceritakan, hampir semua sedia maklum dan sibuk berbicara. Hikmah dan hakikat ini perkara asas untuk menjayakan Ramadhan, saya tidak nafikan. Tapi, bila datang ke perancangan atau strategi individu, ramai terkesima dan tidak mahu mengupasnya. Bukankah perancangan itu tanda kita bersungguh-sungguh dalam menjalani tarbiyah Ramadhan? Mengapa konsep merancang strategi yang sudah terlalu lazim dengan kita tidak diaplikasikan dalam Ramadhan? Atau selama ini kita hanya menjalani Ramadhan tanpa kesungguhan untuk mentransformasikan diri sendri sebagai hamba, pelajar mahupun ahli gerakan?

Pada bulan inilah, masa terbaik untuk memikirkan apa target-target tahunan kita mendatang dan doa-doa yang akan disandarkan kepada Pencipta. Kita sering menggariskan beberapa prinsip atau impian hidup, tetapi kini saya tekankan budaya yang sama diaplikasikan dalam bulan Ramadhan. Tidak salah bukan?

Bagaimana mahu merancang Ramadhan? Senaraikanlah apa prinsip, impian mahupun harapan kalian pada Ramadhan kali ini. Jangan lupa jengah dan imbas kembali Ramadhan yang lepas sebagai muhasabah dan teguran buat diri sendiri. Mungkin dengan ini kita boleh sertakan sekali beberapa perkara yang tidak mampu digapai pada Ramadhan yang lepas.

Mungkin beberapa soalan mampu membantu kalian dalam membuat perancangan. Bagaimana  kita menguruskan harta dalam manfaatkan Ramadhan? Bagaimana pula dengan sedekah yang telah lama  kita tinggalkan? Apakah yang telah kita lakukan dengan masa yang telah diberikan Allah kepada kita? Kesihatan tubuh badan dan kebijaksaan akal fikiran? Macam mana pula dengan ilmu yang ada? Adakah kita manfaatkan ilmu kesihatan itu seiring dengan amalan dalam bulan Ramadhan?

Kemudian, kelaskan lah mengikut kategori, supaya ia lebih tersusun dan nyata. Sebagai contoh, ibadah wajib atau sunat dan fardhu ain atau kifayah. Adalah lebih baik jika senarai ini dipaparkan di tempat yang nyata, dan tidak salah jika ketika ini manfaatkan semua gajet yang canggih milik anda.

Susunlah semua perancangan anda yang lebih jejak dan berpaksikan realiti. Kita sebagai pelajar, jangan lupa untuk pertimbangkan jihad kita sebagai seorang pelajar. Bukan itu sahaja, jangan abaikan tanggungjawab kita sebagai seorang ahli gerakan Islam di mana Ramadhan itu sewajarnya dimanfaatkan.

Satu perkara yang penting, sertakanlah doa untuk setiap perancangan Ramadhan anda. Bayangkanlah Allah yang Maha Penyayang itu, sedang menunggu semua permintaan daripada hamba-hambaNya tanpa limitasi. Mintalah apa sahaja. Infiniti. Berdoalah dimana-mana, terutama masa yang mustajab, kerana kita seorang hamba. Sandarkanlah kepada Allah semuanya.

Buatlah perancangan, susunlah strategi, tanda kita telah bersungguh-sungguh dengan Ramadhan, untuk buktikan betapa tingginya nilai syukur kita kepada Sang Pencipta. Jangan berada di tampuk yang lama. Anda mundur jika itu yang berlaku!

“Sesungguhnya kebaikan yang tidak terancang akan dikalahkan oleh kebatilan yang terancang”, kata Hukama’

Selamat merancang untuk berjaya! Selamat berjaya untuk menjadi hamba!

Waallahu’alam.

drnfn

Posted in Uncategorized | Leave a comment

the clot

Bismillahirrahmanirrahim.
In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.
Salam to all readers 🙂

why ‘The Clot’?
The Clot is the  The First Revelation of the Qur’an. Simple but meaningful from Allah. =)
http://www.quran4u.com/Tafsir%20Ibn%20Kathir/096%20Alaq.htm

Sengaja saya mengambil ‘The Clot’ sebagai yang pertama, sebab Ia yang pertama dan istimewa daripada Dia.

Ilmu itu hanya dapat dicari dengan membaca. Satu perintah dari Allah kepada seorang manusia yang tidak tahu membaca apatah lagi mengeja iaitu Nabi Muhammad.

“Andai Nabi Muhammad itu diperintahkan membaca, kita yang pengikut baginda lagilah perlu membaca”, kata seorang Murabbi.

Tetapi, berapa ramai daripada kita yang suka membaca?
Sekiranya membaca, berapa ramai yang faham?
Sekiranya faham, berapa ramai yang amalkan?
Sekiranya amalkan, berapa ramai yang sebarkan?
Sekiranya sebarkan, berapa ramai yang istiqamah?
(muhasabah)

Oleh sebab itu,  saya terpanggil untuk tubuhkan ‘sheets’.
Doakan saya lebih suka membaca, faham, amalkan, sebarkan dan istiqamah.
Amin Ya Allah.

Waallahu’alam. 🙂

drnfn

Posted in Uncategorized | 4 Comments